Tuesday, November 20, 2012

Cantik Adalah Ujian!

Bismillah.

Entah sape buka rancangan "Belaian Jiwa" tadi. Lepas tu layan je laaa. Tengok and dengar testimoni dari pelanggan L****n W****t. Dia ada masalah berat badan. Kerja pun sebagai P.A bos. Dia cakap, kerana masalah berat badan dia, dia TER paksa pakai baju yang LABUH dan BESAR. "Saya terasa malu kerana merasa seperti orang tua" dan katanya lagi, "Bos saya memarahi saya kerana berpakaian ko

lot (pakaian besar) tambah pula saya adalah seorang P.A"

ALLAH! Bukankah pakaian labuh dan longgar itu lebih cantik dan selesa? Semoga hamba Allah itu dan para muslimat yang lain d beri petunjuk dan hidayah dari-Nya supaya sedar tentang kewajipan MENUTUP aurat BUKAN nya MEMBALUT aurat seperti balut buah nangka tu. Allah dah memberi nikmat yang paling besar kepada kita sejak kita d lahirkan iaitu ISLAM. Tapi kenapa kita mensia-siakan nikmat yang d beri? Buat hamba Allah tersebut yang dah kurus 45kg (kot laa, lupa) tu, ingatlah bahawa gemuk itu bukan pilihan, namun cantik itu adalah ujian. Wallahua'lam.
 
 

Monday, November 19, 2012

Ke Mana Pun Kamu Pergi, Bawalah Islam Bersama!

 Diceritakan seorang wanita muslimah berpurdah sedang membeli-belah di salah satu pasaraya di Perancis.

Setelah selesai mendapatkan barang-barang yg dicarinya, dia segera pergi ke kaunter utk membayar. Kebetulan cashier yang ditujunya adalah seorang wanita keturunan Arab yg berpakaian tdk menutup auratnya.

Cashier tersebut memandang wanita berpurdah itu td dgn pandangan mengejek, kemudian dia mulai mengira nilai barang belanjaan wanita tersebut sambil melemparkannya dgn kasar ke atas meja.

Namun wanita berpurdah itu tdk terpengaruh dgn provokasi wanita cashier itu, dia tetap tenang, bahkan sangat tenang, hingga membuat wanita cashier semakin geram dan tidak dapat lagi menguasai diri, lalu berkata dengan nada memperlekehkan, "Kita mempunyai berbagai masalah dan permasalahan di sini, purdah kamu ini adalah salah satu masalah. Kita datang ke sini untuk mencari duit, bukan untuk pamer agama maupun sejarah. Kalau kamu mau menjalani agama atau mengenakan purdah, pergilah sana ke negerimu dan jalani agamamu sesukamu."

Wanita berpurdah itu berhenti memasukkan barang belanjaannya ke dalam troli, lalu memandang wanita cashier tersebut...

Dia membuka purdahnya dan ternyata dia adalah wanita kulit putih, dgn sepasang mata biru, lalu dia berkata, "Aku adalah wanita Perancis asli, begitu pula ayah dan nenekku. Ini adalah Islam-ku dan ini adalah negeriku. Kamu telah menjual agama kamu, sementara kami membelinya."

Subhanallah...

Allah Ta'ala berfirman, ertinya, "Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, 'Rabb kami adalah Allah', kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada keraguan terhadap mereka dan tidak pula mereka berduka cita." (QS. Al-Ahqaaf: 13)

Monday, November 12, 2012

La Tahzan. Kita Insan Terpilih!



La Tahzan wahai diri.

Saat hati benar-benar di landa gelisah... gundah.. ada sesuatu yang mengganggu fikiran... atau sakitkah hatimu..?? atau peritkah hatimu..?? atau mungkin hatimu derita di kala ini...

kenapa aduhai hati..??

apakah yang menyebabkan sakit hatimu..? atau derita hatimu..? ataupun fikiran keliru..

wahai hati.. bila engkau memandang segalanya dari Allah.. yang mempercepatkan segalanya.. yang menimpakan ujian.. yang menyebabkan sakitnya hatimu, membuatkan keinginanmu terhalang.. pastinya DAMAILAH hatimu jika engkau mengetahui.. kerana masakan Allah sengaja mentadbirkan segala2nya dengan sia-sia...
bukan Allah tidak tahu betapa deritanya hidupmu.. pecahnya hatimu..
mungkin itulah yang Dia mahukan..

KERANA DIA TAHU, HATI YANG SEBEGINI LEBIH LUNAK DAN LEBIH MUDAH UNTUK DEKAT DENGAN NYA...

wahai hati..
berjalanlah dengan penuh harapan kepada Allah semata-mata..
walaupun hidup ini tak selalu bahagia..
sedekahkanlah satu senyuman walau d hatimu tak mampu lagi bertahan..
belajarlah memaafkan walau dirimu terluka..
hiduplah dalam iman walau hidup d penuhi godaan..
dan berpeganglah kepada Allah walau dia tidak kelihatan..
Bukti kasihNya, kita wujud d dunia pinjaman..

wahai hati..
ingatlah..bahawa orang yang soleh tidak gembira apabila mendapat sesuatu kesenangan..
Juga hatinya tidak berduka andai tidak mendapat apa yang di impikan..
Kerana dunia tiada di hatinya..
Yang ada hanyalah pengharapan kepada Allah semata-mata..

syukran kepada salah seorang ustazah saya.. yang mengingatkan saya..
"Jangan biarkan wujudnya pengharapan di hati kita kepada manusia.. Mengaharaplah kepada Allah semata-mata.."

aduhai hati..contohilah para sahabat Nabi saw..
Apabila di beri kesenangan, hati pasti gelisah..
Di pohon kepada Allah agar mendatangkan kesempitan..
kerana hati mereka bimbang andai terleka dengan kesenangan..

Bertahun-tahun cuba ku pujuk hati sendiri..
aduhai hati..ketahuilah bahawa hidup bukan hanya di sini..
Di sana kekal abadi..

Aduhai hati..yakinlah Allah sentiasa bersama hambaNya yang inginkan cintaNya..
Bukankah keperitan itu juga dari Allah..?
Bukankah kesakitan itu juga dari Allah..?
Bukankah kesempitan itu juga dari Allah..?
Aduhai hati..yakinlah kasih Allah itu kasih sejati..
Aduhai hati..ingatlah, janji Allah janji yang pasti..

Wahai hati..manangislah penuh pengharapan kepada Ilahi..
Pasti kan kau temui jalannya nanti..
Wahai hati..usahlah bersedih lagi..
Carilah redhaNya, sematkan di setiap sudut hati..
Moga kasihNya, menyinari hari-hari y menanti...

La Tahzan wahai diri !

Monday, August 6, 2012

Manusia Adalah 'Penyakit'

Dari Imam Syafi'e : Ketika aku menjadi pemaaf dan tak mempunyai rasa marah atau dengki, hatiku lega. Jiwaku bebas dari permusuhan. Ketika musuhku lewat dihadapanku, aku sentiasa menghormatinya. Semua itu ku lakukan agar dapat menjaga diriku
 dari kejahatan. Aku tampakkan keramahanku, kesopananku dan rasa persahabatanku kepada orang-orang yang aku marah atau benci sebagaimana ku tampakkan hal itu kepada orang-orang yang aku cintai. Manusia adalah penyakit, dan penyakit itu akan muncul bila kita mendekati mereka, padahal menjauhi manusia beerti memutuskan persahabatan.




Friday, August 3, 2012

Hargai Insan Sekeliling Kita.

Terlalu banyak bintang di langit. Namun, yang kelihatan hanya beberapa. Kita tercari-cari ratusan bintang yang lain, dan mengabaikan bintang yang setia kelihatan di mata. Suatu saat nanti, langitkan hitam menyembunyikan semua bintang. Barulah kita sedar, malapnya malam. Pandanglah disekelilingmu, insan-insan yang setia menemani tiap saat ketika, dalam suka dalam duka, hargailah kehadirannya sementara takdir masa membenarkanmu bersama mereka.

Thursday, August 2, 2012

Wahai Kaum Hawa.

Wahai kaum hawa,
kita cuma An-Nisa' pendosa yang ramai di neraka.


Walau tak setabah para mujahidah,
namun tabahkan pada ketetapan ALLAH,
kerana padaNYA ada Syurga.


Walau tak semulia para wanita sirah,
tapi muliakan diri dengan Agama,
kerana padanya ada pahala.


Walaupun tak sesabar para wanita solehah,
namun sabarkan jiwa pada nafsu dunia yang menyeksakan,
kerana padanya ada bahagia.



Tuesday, July 31, 2012

Tips | Cara Senang 'Bentukkan' Tudung

Assalamualaikum.

Dewasa ini, ramai sangat para muslimat mengenakan tudung yang pemes dengan gelaran 'tudung express'. Ini adalah kerana antara salah satu faktor tudung biasa susah nak di bentuk. Atau susah nak menjadi. Atau juga lambat nak menjadi atau alasan lain yang sama waktu dengannya. So, apa kata anda?

Tapi, walau tudung express kini menjadi kegilaan ramai, namun tudung biasa seperti tudung bawal, akel, tudung labuh and sama pattern dengan nya tetap tersemat jua di hati. Eceyy :D

Ini kerana, ada juga yang tidak  berminat mengenakan tudung express. Alasan mereka?


"Bagi saya, tudung express ni tak sesuai dengan bentuk muka saya. Suami saya cakap, saya lebih cantik kalau pakai tudung lain selain tudung express. Tapi..." - Mak Cik Kiah.

"Saya ni low profile orangnya. Hik3 Sebab tu saya tak suka pakai tudung express. Takpe la tak up-to-date sekalipun, sebab saya selesa pakai tudung labuh yang biasa ni. Tapi..." - Cik Siti.

"Saya tak kesah pun orang cakap saya ketinggalan zaman ke apa, tapi saya rasa yang saya sangat cantik pakai tudung biasa. Senang juga untuk di bentuk sebab saya selalu 'letak lilin' di tudung itu. Tapi..." - Mak Bedah.

Haa, tengok tu kawan-kawan, ada TAPI! Dengan ini, ika dengan rendah dirinya ingin berkongsi bersama kawan-kawan cara senang untuk bentukkan tudung. Tak perlu tonyoh-tonyoh lilin lagi. Tak perlu susah-susah nak amek lilin spare bila black-out kat rumah tu. Hoho

Kawan-kawan hanya perlu gunakan ini, Kiwi Kleen Fabric Starch! :D

Yang ni bau Lemon :)
Yang ni pula, regular :)

Apa yang perlu, kawan-kawan just semburkan pada bahagian yang kawan-kawan nak. Lepas tu, iron la macam biasa. Senang, kan? Sambil sembur, sambil iron. Ni tak, tonyoh lilin, pastu iron. Tak okay lagi, tonyoh lilin lagi. Huhu Em, ika dah lupa bape RM benda alah ni. Tapi yang pasti ia tak lebih dari RM10, murah kan? :)

Okay, dah. Sila ke pasaraya berdekatan. Beli banyak-banyak. Takut haabis stok. Dah nak raya ni. Kot kot semua pegi beli sebab dah boleh melaram dengan tudung-tudung lama kegemaran mereka! Selamat mencuba!

nota kaki : selain dari mudah untuk bentuk tudung, kiwi kleen ni juga adalah untuk memudahkan proses iron baju yang berkedut 150 juta tuu :D

Monday, July 30, 2012

Niqabis Kualiti Atau Kuantiti?

Assalamualaikum.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Setelah berkurun berabad Qaseh meninggalkan blog ini sepi, kali ini Qaseh muncul dengan satu entry yang dah sangat lama Qaseh ingin kupaskan, tapi dek kerana kekurangan ilmu ingin berkongsi, Qaseh tangguhkan dulu. Sekarang, bukan dah cukup ilmu ke apa bila Qaseh berkongsi ni, tapi sekadar pemerhatian, pendapat dari sahabiah sefikrah, pandangan dari beberapa insan serta melalui pengalaman sendiri.

Niqabis kualiti atau kuantiti?

Pertama sekali, Qaseh mohon maaf sebab Qaseh tidak ingin mengulas tentang niqabis kuantiti. Kerana yang baik itu datangnya dari ALLAH dan yang kurang itu dari diri kita sendiri. Jadi, andai ada yang terasa bahawa diri dia adalah niqabis kuantiti, silakan. Moga kita sama-sama muhasabah. InsyaALLAH.

Jom kita renung balik apa niat kita berniqab? Qaseh yakin ramai yang akan menjawab bahawa itu adalah kerana ALLAH. Hidayah sudah sampai. Nak menghidupkan sunnah. Tapi berapa banyak yang mendustai niat tu? Na'uzubillah.


Ada yang memakai niqab kerana trend semata-mata. Ada yang memakai kerana ingin berfesyen. Ada pula yang memakai kerana ingin mencuba. Tak kurang juga ada yang memakai kerana untuk suka-suka. Anda bagaimana?

Seperti yang kita ketahui, dewasa ini, para niqabis bagai cendawan yang tumbuh selepas hujan. Ramai. Alhamdulillah, kerana sudah ramai yang ingin berubah ke arah yang lebih baik dari sebelum ini. Ayuh, sama-sama doakan kepada mereka dan diri kita sendiri.

Baiklah. Sedikit perkongsian dari Qaseh setelah banyak soalan-soalan yang datang di inbox fb Qaseh tentang niqab. Tak kurang juga yang bertanya itu dari kaum Adam. Soalan-soalan yang diajukan bukan ke atas diri Qaseh tapi mereka sekadar inginkan pandangan Qaseh setelah mereka melihat dengan dunia realiti mereka sendiri. Antara soalan-soalan yang telah diajukan kepada Qaseh seperti :

1. Kenapa ramai yang berniqab sekarang?
2. Apa hukum niqab ni?
3. Best ke pakai niqab?
4. Tak susah ke life bila berniqab?
5. Tak takut ke orang tak suka?
6. Kenapa berniqab tapi sikap entah apa-apa?
7. Orang yang pakai niqab ni semua baik-baik ke?
8. Pakai niqab, tapi perangai sama je dengan orang yang tak bertudung. Patut ke?
9. Dah pakai niqab, aktiviti mesti terhad, kan?
10. Kejap pakai, kejap tak, main-main dengan niqab ke?

Okay dah. Qaseh rasa, cukuplah 10 soalan yang diajukan kepada Qaseh. Setelah Qaseh mendapat pandangan dari ustaz-ustaz, ustazah-ustazah serta sahabiah sefikrah, Qaseh menjawab persoalan mereka dengan tenang.

1. Kenapa ramai yang berniqab sekarang?
Hidayah itu milik ALLAH. Orang yang nak berubah ke arah kebaikan, harus untuk kita galakkan, bukan persendakan.

2. Apa hukum niqab ni?
Hanya minoriti sebilangan ulamak mengatakan wajib. Dan majoriti mengatakan sunat. Kerana aurat seorang wanita adalah seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan.

3. Best ke pakai niqab?
Pakai niqab ni bukan kerana best ke tak best. Tapi yang pasti, hanya para niqabis yang niatnya tulus akan merasa betapa tenangnya bila berniqab. Allahuakbar.

4. Tak susah ke life bila berniqab?
Nak susah kenapa? Life tetap macam biasa cuma menjaga batas-batas. Tapi bukankah kita disuruh untuk menjaga batas-batas? Bukan para niqabis sahaja yang perlu menjaga batas-batas, tau.

5. Tak takut ke orang tak suka?
Orang tak suka, tak apa. Jangan ALLAH yang tak suka. Apalah jika nak dibandingkan pandangan manusia yang serba kekurangan seperti kita juga dengan pandangan ALLAH kepada kita, kan.

6. Kenapa berniqab tapi sikap entah apa-apa?
Allahua'lam. Sama-sama kita doakan yang terbaik untuk mereka itu.

7. Orang yang pakai niqab ni semua baik-baik ke?
Kalau ada yang tak baik, sekurang-kurangnya mereka mencuba untuk berubah menjadi orang yang baik-baik daripada yang memang dah sedar kekurangan diri, tapi langsung tak nak berubah even mencuba sekalipun.

8. Pakai niqab, tapi perangai sama je dengan orang yang tak bertudung. Patut ke?
Orang yang memakai niqab ni bukan malaikat. Iman mereka sentiasa berubah. Kerana kita semua sama. Apa pun, cubalah untuk selalu menjadi yang terbaik.

9. Dah pakai niqab, aktiviti mesti terhad, kan?
Siapa cakap? Para niqabis juga masih boleh mendaki gunung dengan berjubah. Masih lagi boleh ke sana ke mari. Masih boleh melakukan apa saja asal tidak melampaui batas.

10. Kejap pakai, kejap tak, main-main dengan niqab ke?
Mungkin kerana mereka mempunyai asbab mereka tersendiri. Walau apa pun, niqab hanya sunat. Ada juga antara student pakai bila habis kuliah, bila kuliah tak pakai.

Kesimpulannya, apa yang penting, kita berbalik semula kepada niat kita kenapa berniqab. Janganlah kerana nila setitik habis rosak susu sebelanga. Sesungguhnya Qaseh juga masih sedang belajar untuk me'niqab'kan diri Qaseh. Semoga kita semua menjadi niqabis kualiti. InsyaALLAH wa bi'iznillah. Amin amin amin ya rabbal alamin.

Wednesday, July 18, 2012

Satu Cinta

Di hatiku ada dua cinta yang bergolak dan berbolak balik.
Antara cinta ALLAH dan cinta dunia sedang berperang dengan begitu hebat dan dahsyat sekali.

Jika kau tanyakan aku, “adakah DIA di hatimu?”

Aku hanya mampu menjawab, “aku seorang insan yang sedang bermujahadah agar DIA ada di hatiku. Aku belum sampai ke tahap mencintaiNYA, tetapi aku yakin aku telah memulakan langkah untuk mencintaiNYA.”

Monday, July 16, 2012

Bicara Selebriti Di Balai Islam

Assalamualaikum.


InsyaALLAH, Jabatan Agama Hal Ehwal Islam Negeri Kelantan (JAHEAIK) akan mengadakan satu program Bicara Selebriti di Balai Islam pada 18 Julai ini. Program ini berlangsung pada jam 9.00 malam.

Antara jemputan yang hadir adalah, Us.Hasrizal (penulis buku Aku Terima Nikahnya), Yatt (Pelakon), Ana Raffali (Penyanyi) dan Mas Azzam (Hero Ketika Cinta Bertasbih). Program ini akan dikendalikan oleh moderator yang sangat mantap iaitu Amin Idris.

Jadi, apa sahabat tunggu lagi? Ayuh! Masuk adalah percuma. Semua dijemput hadir. Datang beramai-ramai :)

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan :)

Assalamualaikum.




Apa azam sahabat sekalian untuk Ramadhan kali ni? (^_^)y

Tuesday, June 19, 2012

Selamat Menikah! :D

Assalamualaikum.

Sudah lama Qaseh tidak post entry. Okay, kali ni Qaseh amat tertarik dengan satu situasi d mana ia banyak sangat berlaku kini.

Nikah? Kahwin? Siapa tak nak, bukan? Sedangkan Adam sepi tanpa Hawa, inikan pula kita hanya hamba yang biasa. Yang lemah untuk melawan hawa nafsu.

Kini, ramai ibu bapa lebih memilih untuk mengizinkan anak-anak berkahwin apabila mereka sudah punya pendapatan yang tetap. Ramai juga yang terlalu cerewet untuk memilih calon bagi pihak anak-anak mereka. Qaseh tidak menafikan bahawa langkah mereka itu sangat baik. Untuk memastikan bahawa hidup anak-anak akan lebih terjamin kelak. Tapi, kenapa harus risau andai percaya bahawa rezeki itu datangnya dari ALLAH. Jika DIA menginginkannya, bila-bila masa sahaja DIA boleh bagi rezeki. Kalau yang dah punya pendapatan tetap sekalipun, tak semestinya akan terjamin bahagianya itu, betul tak? Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat juga ada mengatakan bahawa "bahagia itu bukan terletak pada berapa banyak harta yang kita ada, tapi bahagia itu pada jiwa yang tenang" Jadi, bagaimana bisa hati-hati si teruna dan dara ini mampu tenang andai keinginan niat suci mereka terbantut kerana syarat yang diada-adakan oleh ibu bapa pada masa kini?

Andai Qaseh d beri peluang olehNYA untuk menjadi seorang ibu satu hari nanti, akan Qaseh utamakan pernikahan anak-anak Qaseh jika calon mereka itu sempurna agamanya, baik akhlaknya. Kerana Qaseh sayangkan mereka, ingin bertemu dengan mereka d JannahNYA kelak.

Sahabat sekalian macam mana? Ada pandangan yang lebih bernas? Sharing is caring, kan? JOM, sama-sama share pandangan. Ilmu ALLAH itu kan luas :)

*post tersangatlah simple and pendek. hee. aasif jiddan ;)

Wednesday, June 6, 2012

Assalamualaikum duhai bakal IMAM HIDUP ku kelak ♥



Assalamualaikum duhai bakal IMAM HIDUP ku kelak ♥

Tahukah akan dikau bahawa diri ini sangat merindui 'dia'? 'Dia' yang menjadi impian sejak dari kecil lagi. Bukan kerana ikutan, bukan jua kerana trend sekarang, tapi kerana hati yang ingin dekat kepadaNYA.

Tapi, kerana redhaNYA terletak daripada redha kedua ibu bapa, diri ini terpaksa meninggalkan 'dia' buat seketika demi menggapai redhaNYA.

Begitu pantas masa berlalu, kini sudah hampir setengah tahun diri ini meniggalkan 'dia'. Tetapi, 'dia' masih d simpan rapi d dalam almari dan berdoa agar suatu hari nanti pasti diri ini akan bersama 'dia' semula.

Tatkala melihat gambar kenangan bersama 'dia', air jernih membasahi pipi. Sungguh, merasa tenang melihat diri ini bersama 'dia', ini kan pula jika diri ini terus dan sedang bersama 'dia', sangat tenang.

Dengan itu wahai IMAM HIDUP ku kelak, ketahuilah akan dikau bahawa diri ini ingin mendapatkan restu dan keizinan darimu kelak untuk diri ini bersama 'dia'. Kerana sesungguhnya, apa yang d anugerahkanNYA buat diri ini, diri ini menjaga dengan sebaiknya, kerana ia hanya buatmu yang halal.

Tapi andai impian diri ini tidak bisa menjadi kenyataan, diri ini redha. Kerana DIA Maha Mengetahui apa yang terbaik buat diri ini. Dan d saat itu, diri ini memohon agar dirimu menerima diri ini seadanya, sebagai insan yang biasa, muslimah serba kekurangan.

Yang tulus berbicara ;

Qaseh Nur Imani.

Monday, May 14, 2012

Aku Tidak Sesolehah Mereka


Duhai Adam,
andai yang berpurdah itu yang jadi idaman,
itu bukan aku.
andai yang bertudung labuh itu jadi igauan,
itu jua bukan aku.
andai yang sentiasa berjubah itu jadi pilihan,
itu bukan aku.

jua Adam,
ketahuilah akan dikau bahawa aku adalah Hawa di akhir zaman.
tidak sesolehah srikandi yang dijadikan teladan.
terkadang aku jua rebah tak tertahan.

tapi Adam,
itu tidak bermakna aku tidak bisa melawan.
kerana srikandi itu aku jadikan sebagai ikutan.
agar aku mampu menjadi Hawa solehah di akhir zaman.

dengan itu Adam,
pimpinlah aku untuk berjuang,
supaya aku bisa kuat untuk bertahan,
demi menggapai redha Tuhan,
serta menjadi bidadarimu di syurga sebagai impian.

Monday, April 16, 2012

Antara Permata Dan Debu-Debu Kilauan Pasir

wahai kakakku,
kenapakah lemah sungguh kaum hawa itu?
asyik berteman tangis dan sendu sahaja.

wahai adikku,
bukan wanita itu lemah dek kerana tangis dan sendunya,
tetapi disitulah wahai adikku,
kekuatan bisa meleburkan ego seorang lelaki,
menjadi izzah yang paling gah,
bahkan lebih gah dari egonya seorang lelaki,
kerana sendu rayunya,
Musa a.s terselamat dari kekejaman firaun.

duhai adikku,
lembut wanita itu bukan lemah,
tetapi senjata.

namun wahai kakakku,
wanita itu fitnah dunia.

pernahkah adikku dengar,
pesanan Ilahi pada hambaNYA?
"wahai lelaki-lelaki yang beriman,
tundukkanlah pandanganmu dan tutupkanlah auratmu",
pada siapa terlebih dahulu ALLAH dahulukan pesanannya?
pada hamba yang bergelar ar-rijal,
kerana andai si lelaki menjaga pandangannya,
maka tidak mungkin akan terlihat akan wanita yang menjadi fitnah pada dirinya,
dan, tidaklah ALLAH lupakan pesanan buat wanita,
agar memelihara auratnya,
kerana disitulah kehormatannya,
bukan fitnah semata-mata jikalau ar-rijal dan an-nisa' sama-sama mematuhi pesanan Ilahi itu,
sesungguhnya wanita yang beriman yang solehah itu lebih baik dari ribuan lelaki yang soleh.

tapi kakakku,
kenapa wanita itu menjadi peragaan?
tidakkah mereka merasa malu?

wahai adikku sayang,
al-haya' (sifat malu),
ada dalam diri setiap insan,
wujudnya seiring dengan nafas insani,
dan al-haya' itulah pakaian iman,
pada diri wanita itu indah al-haya' sebagai pembenteng diri,
namun,
bila mana al-haya' itu lebur,
imannya runtuh.

kenapa mereka merelakan diri menjadi peragaan?

kerana mereka sebenarnya paranoid,
merasakan diri belum cukup menarik,
mereka sebenarnya yang kalah dari segi psikologi.

namun adikku,
wanita solehah itu pasti melindungi diri mereka dari perbuatan murahan itu.

wahai adikku,
1001 keindahan penciptaan wanita,
pandai-pandailah dikau menilai,
antara permata dan debu-debu kilauan pasir.

Wednesday, March 7, 2012

♥ perigi cari timba | haruskah hanya berdiam diri ♥


Menjadi muslimah bukan beerti hanya pasif menunggu tambatan hati datang menghampiri. Muslimah juga boleh aktif dan aggresif, dan pastilah sikap agresif itu berlandaskan syari’e.

Dalam keadaan tertentu, adalah dibolehkan untuk seseorang Muslimah untuk menawarkan diri kepada lelaki yang terbaik agamanya, dan elok kualiti akhlaknya. Dan pastilah bagaimana cara untuk menawarkan itu harus dicermati dengan halus supaya tidak membawa kearah negatif.

Telah datang seorang wanita kepada baginda rasulullah SAW dan menawarkan dirinya kepada baginda dengan berkata:

“Wahai rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku?” lalu ketika menceritakan hadis ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : “Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri) lebih mulia dan baik darimu kerana dia mencintai nabi SAW dan menawar dirinya demi kebaikan”.  ( riwayat Bukhari no 5120 , Nasaie dan Ibn Majah).

Risikonya adalah antara diterima atau ditolak. Kalau diterima maka hal itu merupakan sebuah jawapan yang indah dan kita inginkan. Tetapi jika ditolak, perkara ini adalah bukan sesuatu yang memalukan atau sesuatu yang hina. Malah hal ini merupakan ladang kesabaran yang akan mendatangkan pahala yang besar.

Disini peranan orang tengah menjadi penghubung yang paling penting. Jika orang tengah itu amanah dan bijaksana dalam melaksanakan misinya, insyallah jika ditolak sekalipun kita masih santai kerana kerahsiaan amat terjaga. Oleh itu kita harus memilih orang yang dipercayai memiliki sifat amanah sebagai wakil kepada kita untuk menyampaikan hasrat hati. Jika kita lihat Siti Khadijah itu sendiri dalam meminang lelaki terbaik di dunia, Rasulullah s.a.w. juga melalui orang tengah. Jadi, mengunakan orang tengah adalah jalan terbaik dan dan lebih mulia bagi seorang wanita. Orang tengah itu boleh jadi ahli keluarga terdekat, sahabat yang dipercayai, guru atau ustaz/ustazah kita.

Mahu meminang lelaki yang baik untuk diri sendiri? Ah… malu!

Malu tidak bertempat.

Jika melamar lelaki itu dibenarkan syariat, kenapa tidak?

Malu kerana tidak dibuat dek orang kita. Sedangkan syariat begitu luar melebar dalam menata hidup umat Islam. Cukup cantik dan cukup sempurna, berbanding keterikatan adat yang menyempit. Menyusahkan.

Kalau pun halangan ia melibatkan “harga diri” atau lebih mudah kita faham sebagai adat. Sesetengah orang kononnya, perbuatan ini dianggap sebagai “aib” atau menyalahi adat, aib ni boleh beri kesan sama ada pada perempuan ataupun keluarga.

Kenapa untuk sebuah kebaikan dan kemaslahatan hidup kita perlu kalah dengan adat sedangkn syariat membenarkannya, persoalan ini sebenarnya balik kepada kembali kepada masing-masing individu, mana yang lebih utama adat atau kebahagian yang sejati.

Sebenarnya, ada sesetengah adat dan syariat yang boleh dicantumkan. Dan jika ada pertembungan, bagi kita yang mengaku beriman dengan Allah dan Rasul, syariat itu diletakkan di hadapan sekali hatta pedang di leher sekalipun.

kesimpulannya, nak kawin ni senang cuma kita sahaja yang memberat-beratkan dengan pelbagai alasan. Adakah bila kita sukakan seseorang, kita hanya perlu duduk ditikar sejadah dan berdoa sambil mengharapkan jodoh atau orang yang kita sukai itu datang bergolek kepada kita? Tidak. Yang penting usaha. Ia senang. Jika sukakan seseorang, hantarkan wakil untuk menyampaikan hajat kita. Kemudian jika kedua pihak bersetuju, boleh lah aturkan perkara yang seterusnya.

Kalau kita ikhtiar untuk dapatkan jodoh pun dikira amal soleh. Dalam hal ini, tiada halangan bagi org perempuan untuk melamar lelaki, sebagaimana lelaki pun tiada larangan nak melamar perempuan. Syariat Islam memberi hak yang sama antara lelaki dan perempuan.

Tuesday, January 31, 2012

Blogwalking: Jangan Tangisi Apa Yang Bukan Milik Kita


Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Amat kecewa sekali. Sesuatu yang hilang dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai, kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan. Akhirnya angan – angan  ini tenggelam perlahan – lahan.

Sungguh, semua itu telah menghadirkan kekecewaan yang begitu menggelora didalam jiwa.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu, majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara.Tempat kita mengejar berbagai keinginan. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak, mempunyai keinginan. Tetapi tidak setiap yang kita inginkan dapat dikecap, tidak setiap yang kita mahu boleh tercapai. Dan tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tidak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak mempunyai hukum: iaitu harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

Banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa asal  itu semua pemberian Allah hingga membuatkannya sombong dan bertindak sewenang-wenang.

Hakikat kegagalan adalah sesuatu yang memang bukan hak kita, yang telah ditetapkan oleh Nya.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, seperti itu rezeki, jawatan dan kedudukan pasti akan Allah sampaikan.Tetapi apa yang memang bukan milik kita, maka tidak akan dapat kita  miliki, meski ia nyaris menghampiri kita, meskipun kita bermati-matian mengusahakannya.

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakanya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikaNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (QS Al-Hadid ; 22-23)

Demikian juga bagi yang sedang gundah – gulana mengenai jodoh. Kadangkala kita tidak sedar dengan menyalahkan Allah tentang jodoh kita,bukanya meminta yang terbaik dalam istikharah kita. Seakan kita yang menentukan segalanya..

Wahai jiwa yang sedang gundah, dengarkan ini dari Allah :
“…. Boleh jadi kalian membenci sesuatu,padahal ia amat baik bagi kalian. Dan boleh jadi kalian mencintai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kalian.Allah Maha mengetahui kalian tidak mengetahui.” (QS. Al-Baqarah 216)
Maka setelah ini wahai jiwa, jangan kau hanyut dalam nestapa jiwa berpanjangan terhadap apa-apa yang luput dan telah hilang darimu.  Apa-apa yang kita rasa perlu didunia ini,  haruslah boleh memberi  harapan kepada kita akan bahagia di akhirat. Kerana seorang mukmin tidak hidup untuk dunia, tetapi menjadikan dunia untuk mencari hidup di akhirat kelak!

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!

Blogwalking: Takdirku Telah Tertulis


Teruji sekeping hati dengan kehadiran insan yang memiliki ciri-ciri insan idaman.  Hati yang tertutup rapat dari sesiapa yang pernah datang mula menerima kehadiran seseorang yang menghulurkan tali ikatan.  Sungguh tidak terduga sebuah perasaan yang terpendam sendirian rupanya mendapat balasan.  Hati mana tidak berbunga harapan.

Setulus itu dia datang dan menyampaikan pesanan beserta sekalung ucapan yang terlalu indah dirasakan.  Namun, tidak terduga tangan yang sedang berupaya menyambut rupanya tidak kesampaian.  Dicantas tegahan dan mundur segala keriangan.

Di saat hatimu teruji dengan ujian yang sukar dilawan, kehendakmu ditentang tiada sokongan, pertemuan kian di jemput perpisahan, sudah pasti tiada suatu kata bisa menggambarkan hancurnya perasaan.  Namun, kita harus percaya pada takdir dan ketentuan.  Setiap segala yang berlaku diluar perancangan kita, barulah kita sedar bahawa ada kuasa yang maha Agung telah mengaturkan semuanya.

Jika sesuatu ditakdir menjadi milik kita,  berbekal usaha yang sedikit cuma, sudah mampu diraih dengan mudah.  Namun, jika sesuatu itu bukanlah ditakdirkan menjadi milik kita, perancangan paling mega yang kita cetuskan pun tidak mampu menandingi takdir Ilahi, sudah pasti kita tidak akan bisa memilikinya.

Segala yang ada di dunia ini adalah hak Allah.  kerajaanNya luas meliputi alam raya, angkasa dan segala-galanya adalah milik Allah.  Dan apa yang Allah kurniakan kepada kita, itulah rezeki kita jua dariNya.  Bersyukurlah.  Jangan di tangisi apa yang bukan menjadi milik kita.  Allah tidak mengizinkannya kerana Allah tahu kita berhak memiliki yang lain.  Allah sedang menilai kesabaran kita dan jika kita bersabar tentunya ada anugerah dariNya buat kita.

 Ibnu Atoillah : “Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”

Terkadang cinta yang menginap di hati manusia jua suatu ujian.  Dihadirkan perasaan itu dan pula dijauhkan dari mendapatkannya.  Makanya, kita teruji dan mendepani hari-hari suram.  Cubalah sedaya upaya untuk menepis setiap godaan.  Percayalah bahawa jika sesuatu yang ditakdirkan betul-betul untuk kita, sesukar apa pun, dia akan kembali kepada kita.  Begitu jua lah sebaliknya.

“Tidak sekali-kali akan menimpa Kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman bertawakal. (Surah al-Taubah 9: 51).”

Sapulah air mata yang terbit dari rasa kecewa.  Kau terluka dan merana, tentunya Dia mengetahuinya.  Alangkah indahnya jika perasaan itu diganti dengan tawakal dan reda.  Berdoalah pada Allah yang memiliki segalanya.  Semoga Allah ubati kekecewaan yang dirasa dengan bahagia yang akan hadir di kemudiannya.

InshaAllah…yakini bahawa Allah lah sebaik-baik pengatur kehidupan insan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...